Sunday, July 26, 2015

Cita-cita

Cita-cita gue dari kecil itu ingin menjadi seorang pramugari, atau arsitek.
(Kok atau)
Ya kan waktu sd dulu gue disuruh nulis dua cita-cita, eh harusnya pake 'dan' dong?
Tapi gue tau kan ngga mungkin jadi arsitek dan pramugari di saat yang bersamaan. Yakalee.

Tapi semakin ke sini, keyakinan gue buat jadi pramugari makin menipis, gue nggak mendapat satu dukunganpun dari keluarga, pacar, sahabat, sahabat pacar, etc etc.
Tapi semakin gue dengar dan liat kalau ada pesawat lewat di atas rumah gue, perasaan gue mau banget bisa jadi pramugari, pengen banget.
Tapi balik lagi, gimana caranya gue bisa lamar atau cuma daftar kalau butuh tanda tangan orang tua? Papa larang keras cuy.
Padahal kan jadi pramugari enak, gue jatuh cinta pada pandangan pertama pas gue di ajak liburan sama nenek kakek gue pas kelas satu sd.

"Nek, ceweknya cantik banget, seragamnya bagus banget........."
"Itu namanya pramugari, nak"
"Oh, tante yang itu namanya pramugari nek? Kalau yang disana?"
"Eh maksudnya pekerjaan mereka itu pramugari, itu lho yang di atas pesawat terus layanin penumpang"
"Oh gitu nek, aku mau deh jadi pramugari nanti"

Nah mungkin begitu percakapa gue dulu sama nenek gue yang sekarang udah Alm. *nek I miss you*
Oh iya, di keluarga gue nggak ada pramugari, mungkin itu salah satu faktor kenapa gue nggak di ijinin jadi pramugari.

Tapi gue sering baca artikel-artikel, pendaftaran umurnya 18-21 tahun, tahun ini gue baru 17 tahun kan, nah tahun depan bakalan gue coba.
Gue juga mau mencoba untuk apply university di luar pulau sulawesi, gue sebenarnya pengen benget kuliah di Jogja atau Bandung, tapi gue sendiri masih takut kalau jauh dari nyokap. Nah makanya tahun ini ngga papa gue pengen kuliah yang baik, belajar lebih rajin lagi, supaya bisa dapet tiket belajar ke Jogja atau Bandung tahun depan.
((Ini rahasia ya, ngga boleh bocor ke nyokap))

Kalau tentang arsitek, jadi tante gue itu kuliah jurusan arsitektur di unhas, udah lulus sih, tapi menurut gue dia keren, sekarang udah banyak uangnya. Dari gue kecil, dia jarang di rumah kerjaannya pergi kesini, pergi kesana, kalau pulang ke Makassar suka bawa oleh-oleh buat gue yang kecil. Mungkin thats why gue mau kayak tante gue yang satu ini dari dulu.
Tapi, waktu gue sma baru tau ternyata tante gue nggak kerja sesuai jurusannya��. Dia di bagian keuangan di suatu perusahaan gitu, yha gue kira dia arsitek. Tapi 'ilmu arsitek' yang dia pelajari emang dibutuhin buat posisi dia sekarang, kurang lebih begitu sih.

Salah satu dari cita-cita gue di atas, kalau gue nggak berhasil meraih dua-dua nya atau salah satunya aja, semoga someday gue bisa dipertemukan dengan orang yang mewakili cita-cita gue ini.

Aammiiiin

Wednesday, July 8, 2015

Bingung pilih jurusan part II

Kemudian masa-masa pendaftaran buat tes ptn pun datang, nama gaulnya sbmptn.
Beda dengan snmptn yang lalu, sekarang nyokap udah nggak maksa kayak dulu lagi,
Meskipun diharuskan ptn nya unhas sih.-.
Dan suruh pilih kelompok ujian IPC.

Kalau sbmptn kelompok ujiannya di bagi tiga, ada saintek(ipa), soshum(ips), dan ipc(ipa&ips).
Jadi kalau misalnya pilih kelompok ujian saintek, bisa milih jurusan ipa
Nah kalau ipc, bisa milih jurusan ipa dan ips.
Ya kemudian gue ambil IPC.
MasyaAllah. Astagfirullah.
Soal ipsnya susah susah. Soal saintek aja mungkin cuma beberapa nomor yg gue bisa jawab. Soal ips? Ngga ada. Paling cuma sejarah, tapi kalau ekonomi, geografi. Shit soal yg baru gue liat bentuknya ini.

Nggak lama setelah itu, gue juga daftar di salah satu politeknik negeri.
Iya sama gue ambil IPC juga.
Jadi gue kepengen ambil akuntansinya, tapi mama ngotot suruh ambil teknik sipil.
Jadi yaudah Teknik sipil jadi pilihan pertama terus Akuntansi pilihan kedua.

"Emang pilihannya cuma dua ya, kak?"
Nggak jadi kalau daftar di politeknik bisa milih 4 program studi.
Karena disana kebagi ada D4 ada juga D3 buat yang mau cepat kerja
Karena disana paling tinggi Teknik sipil (istilahnya passing gradenya yg paling tinggi) jadi pilihan pertama gue itu.
Berikut adalah daftar pilihan gue:
1. D4 teknik sipil
2. D4 akuntansi
3. D3 teknik sipil
4. D3 akuntansi

"Kak d4 sama s1 beda ya?"
Nggak beda, sama aja cuma karena mungkin namanya politeknik jadi gitu pake istilahnya d4.

Wah tulisan gue udah panjang banget. Hehehehe.

Pas tes di politeknik entah kenapa beda sama pas tes di unhas, di unhas gila mungkin karena ekspektasi gue yg terlalu tinggi, di sana ruangan gue adalah pb, kata mama itu buat mku, ruangannya ngak terlalu besar sih, ada ac tapi ngga tau kenapa gue keringetan, mejanya sambung sama kursinya, gue kesiksa banget soalnya harus ngebulatin banyak banget, udah nama kepanjangan, soal banyak waktunya mepet gila. baru mejanya ituu pendek karena gue org tinggi terus kakinya panjang, gila nyiksa banget harus nunduk. Terus pas selesai tes pertama, kebelet. Untung ada satu temen gue yg kebetulan ruangannga deket, cowok. Ngga papa buat nitip tas.
Mana wcnya jauh. Gue bahkan harus telfon salah satu kakak kelas gue yang kebetulan kuliah disitu.
Ternyata wcnya di lantai satu. Kemudian gw turun ah elah bayar 2ribu lagi, mana banyak yang antri:( kemudian ku balik lagi ke imam, minta uang duaribuan terus tuun ke wc lagi. Ribet banget haha.
Pas pulang udah sekitar jam setengah 4. Gue kebelet lagi pas keluar dari gedung. Fak banget. Kemudian gue smsin kak diyat minta antar ke wc yg dekat. Yah nggak di bales.
Jd gue berniat tahan aja sampe dirumah.
Kemudian keluarlah gue dipinggir jalan cari angkot.
Nggak ada jurusan yang gue mau naikin. Sejam nunggu nggak ada. Kalaupun ada lewat udah pul. Sampai udah mau setengah enam gue tunggu nggak ada. Sms deh lg ke kak diyat, laporan kalau nggak ada angkot. Nggak dibales juga.
Eh kemudian alhamdulillah angkot yang kutunggu ada juga. Naik deh.
Pas mau keluar dari unhas kak diyat sms kalau dia aja yg mau antar ku pulang.
Sebenarnya sih gw nolak tapi setelah gue hitung karena nanti harus nyambung angkot lagi nanti udah jam berapa gila gue takut.
Yauda ku dianter pulang.
Terima kasih hari itu telah menjadi penyelamat kak, ahehehe

Sedangkaan pas tes di politeknik nggak seribet pas tes di unhas, ruangan gue di KT, taunggak kt apaan? Kantin! Haha. Tapi bukan pas di kantinnya gitu, jadi ada ruangan di atas kantin.
Karena disana pas tes nggak ada satupun teman gue yg ketemu, gue kenalan sama beberapa orang yg seruangan sm gue, ruangannya adem, ada dua ac, mejanya kepisah sama kursi, nyaman banget pokoknya terus kursinya bukan kursi yg besi gampang berkarat dan patah itu haha, pokoknya nyaman deh.
Terus di lembaran jawabannya kita nggak harus buletin nama, cuma nomor tes doang, alhamdulillah.
Kalau di unhas kebagi 3x di poltek cuma kebagi 2x
Soalnya 90 nomor, tapi waktunya dua stengah jam, ya sante sante aja kerjanya, soalnya gampang beneran kayak soal sma aja.
Oh iya sebelum tes, gue coba-coba googling soal tes-tesnya, dan yang ada itu matematika-fisika-bhs indo-bahasa inggris (ipa) seneng deh gue nggak ada soal kimia, gue juga sombong banget waktu itu nggak buka buku kimia samsek.
Eh pas ujian ada soal kimia 15 nomor wth.
Tapi kurang yang hitung-hitungan gitu soalnya kayak basic aja. Gampang beneran. Nah dari 90 itu ada sekitar 80an yg gue jawab. Kenapa nggak dijawab semua, karena ada sistem minusnya kalau salah.
Pas ujian kedua (ips) yang gue jawab cuma soal matematika, sejarah, bahasa inggris sama bahasa indo, pas bagian ekonomi sama akuntansi langsung gue langkahin semua sekitar 30 nomor ke bawah wahaha.
Dan disana toiletnya ada di ujung ruangan, dan gratis, nggak bayar, mana lbh bersih lagi��

Bingung pilih jurusan.

Tahun ini gue lulus sma. Yang artinya sebentar lagi bakalan jadi anak kuliahan, dan itu adalah sesuatu yang sangat gampang di ucapin tapi susah banget.
Kenapa susah? Belum masuk kuliahan aja gue pusing mau masuk fakultas apa, jurusan apa, kuliah dimana.
Gue mulai melirik jurusan kedokteran yang di idam-idamkan sama anak ipa yang punya cita-cita jadi dokter. Kalau liat ke belakang gue dulu juga kepengen jadi dokter. Ya, kenapa nggak coba aja gitu.
Setelah gue diskusiin ke keluarga besar gue dari nyokap, mereka nggak ada yang anjurin masuk kedokteran, bahkan ada om gue yang melarang keras, nyokap juga.
Karena, pertama gila udah banyak dokter yg lulus. Nanti katanya kalau jadi dokter gue nggak laku.
Kedua, biaya kuliah di fakultas kedokteran itu nggak sedikit, meskipun nanti kita nyaru beasiswa itu cuma bayarin per-semesternya aja. Alat-alat nya ya tetap beli sendiri.
Ketiga, gue disuruh pikir sm nyokap. "Kamu kan anaknya jiji-an, malas, nggak bisa menghapal, nggak bisa jadi dokter"
Kemudian kata om gue "kan masih banyak jurusan yang lain, nak"
Dan dari keluarga gue nganjurin ambil fakultas Teknik atau Ekonomi yang pilihannya ya kalau bukan teknik ekonomi aja, nggak boleh yang lain.
Gue pun punya mimpi, pengen banget kuliah di UGM. Gila siapasih yang nggak mau kuliah disana?
Setiap mau ulangan gue pasti tulis "GO UGM" supaya gue bisa belajar giat da nanti bisa lulus di ugm.
Nah, masa-masa pendaftaran snmptn pun datang.
Yang rencananya ugm akan gue taruh di pilihan pertama. Tapi semua nggak berjalan sesuai rencana. Nyokap nggak ngebolehin gue daftar di ugm.
Gue drop. Drop banget. Fallin to pieces.
Perasaan gue hancur. Ya gimana nggak dari kelas dua sma udah niat banget masuk disitu dan kemudian nggak dibolehin. Beneran inu sedih banget. Gue ketik inipun sambil nangis. Keyboard udah basah.
Gue kemudian nggak berminat daftar snmptn.
Beneran.
Hatiku hancur.
Tapi nyokap marahin gue, dan kemudian dia yang daftarin, dia yang pilih semuanya.
PTN nya di unhas, pilihan pertama Teknik Sipil, yang kedua Perencanaan wilayah kota.
Gue sebenarnya mau banget apply ke ugm teknik perencanaan wilayah kota.
Tapi dimarahin nyokap. Hiks.
Alasannya gue dimarahin, dia belum bisa ngelepasin gue ke jogja, dia nggak bisa ngebayangin disana gue tinggal sendiri di kosan, dan biaya hidup kalau gue pisah sama mereka berat:( karena itu adalah alasan yang super sekali dari nyokap, gue kemudian mulai bisa ngelepas keinginan gue buat daftar di ugm.
Gue pun fokus ngejar un aja. Meskipun hati hancur.
Dan pengunguman snmptn pun tiba. Gue biasa-biasa aja sih, tapi nyokap yag ngarep banget.
Kemudian buka.
Tulisannya merah.
Tuh kan nggak lulus.
Mama kecewa bangeeet, tapi gue bisa apa.
Gue biasa-biasa aja.
Nggak tau kenapa biasa-biasa aja sih, nggak ada sama sekali perasaan yakin 'gue lulus' atau percaya diri gue saat itu.
Makanya sebelum-sebelum pengumuman gue sempetin cerita ke mama
"Ma, nanti kalau nggak lulus di Unhas nggak papa kan ma?"
Mama diem aja. Gue tau gimana perasaan mama saat itu. Dia dulu lulusan Unhas fakultas kehutanan, dan gue tau mama mau banget gue juga bisa kayak dia, se-enggak nya masuk di Unhas. Tapi nggak tau kenapa gue nggak minat sama sekali:') maaf ya ma.
And then she took a deep breath and said "Kamu yakinin diri kamu dong, masa sih ngga bisa? Mama dulu bisa?"
"Ya kan jaman sekarang beda sama dulu ma, Unhas yang dulu yang peminatnya cuma sekitar sulawesi selatan sekarang nggak, orang-orang dari jawa dari seluruh Indonesia pen masuk situ ma"
"Kalau kamu nggak lulus jalur undangan kan ada jalur tes, nanti coba lagi jalur tesnya kalau emang nggak lulus"
Gue pun nelen ludah. Nyokap gue sepertinya obsessed banget gue masuk di unhas.
Gue pun tersadar, gue harus belajar mulai dari sekarang. Meskipun hati gue nggak ada di unhas, nggak papa di coba, buat nyengin mama.

Baca ini sebelum memulai penjelajahan mu.

Hi again, blog.
Oh iya, karena blog ini udah lama nggak di update dan pasti ngga ada yg baca (-_-') gue akan tulis tentang hal-hal personal yang mungkin nanti gue bisa ketawa sambil senyum senyum imut kalau baca postingan di blog ini.
Meskipun gue nggak gembok blognya gue yakin ajah ini blog pasti ngga ada yg baca selain gue ((meskipun masih ngarep ada yg baca juga sih))
Tapi mulai dari sekarang gue nggak akan share url blog ini, meskipun ada yang baca pasti itu nggak sengaja dan bukan karena gue yang maksa baca blog ini._.
Gue ngga mau negatif thinking ajasih.
Karena gue adalah seorang penulis amatir, yang sebagian isi dari blog ini kalau bukan tulisan galau-ya niat pengen move on-tapi kemudian galau lagi- ya gitu aja terus sampai monas pindah ke surabaya .___.v