Thursday, February 11, 2016

Pacar pertama.

Saat itu gue masih duduk di kelas satu sma, gue adalah salah satu siswi aktif di eskul paskib di sekolah, pada saat datang harinya waktu angkatan gue mau penyeleksian anggota paskib tingkat kabupaten, gue bertemu dengan seorang cowok, yang menurut gue penampilannya lumayan, good looking, tinggi, putih, suka senyum, typical gue banget.

Gue baru tahu dari senior gue yang ternyata dia juga anak paskib tapi beda sekolah sama gue, gue dari sma 1 sedangkan dia dari sma 2, gue dipertemukan dia oleh paskib ini.

Setelah selesai, gue penasaran sama dia jadi gue bertanya ke senior gue yang untungnya gue lumayan deket sama senior eskul yang se-angkatan sama dia.

Namanya itu Taufiq, wah bagus juga, dan gue juga baru tahu ternyata di angkatannya dia adalah danpas. Danpas itu kepanjangan dari komandan pasukan, yang artinya dari pasukan 17, 8, sampai pasukan 45 itu dipimpin sama dia dulu, yang bikin gue tambah kagum sama dia.

Kemudian gue tertarik aja sama dia, mulai cari namanya di facebook, tapi sayangnya gue nggak dapat nama facebooknya apaan.

Pada saat gue free-class, gue jalan jalan ke kantin sendirian eh ketemu dengan salah satu senior paskib gue, namanya itu kak Said. Dia setahun di atas gue, dia adalah senior yang menurut gue gampang deket sama junior-juniornya! Dia salah satu senior yang suka gosip juga sih, hehehe. Pas ketemu sama dia gue bertanya gitu kan

"Kak said, itu yang namanya Taufiq itu yang pas kakak panggilin aku terus dia duduk di depannya kakak, kan?"

Kak said menaikkan satu alisnya dengar gue bicara begitu
"Kenapa, cakep? Lo tertarik? Kan lo udah punya imam?"

"Hah? Aku kan nggak pacaran sama Imam!" Kata gue yang agak kaget, tapi nggak kaget amat sih, jadi Imam itu teman sekelas gue dan kebetulan se-eskul dan dia juga ikut pas seleksi kemarin. Gue emang suka banget di jodohin sama dia di kelas. Dan emang senior gue suka ngirain gue pacaran sama dia, karena suka antarin gue pulang latihan, atau pergi latihan bareng dia, padahal gue emang dekatan rumah sama dia.

"Hah beneran?" Kak Said menepuk jidatnya.

"Lah, emang kenapa kak?"

"Itu kemarin pas seleksi si taufiq minta nomor handphone lo, tapi gue bilang kalau kan udah punya pacar, jadi nggak boleh di ganggu"

Gue membeku di tempat.
Pikiran gue membeku nggak tau apa sih yang gue fikirin.
Dan yang keluar dari mulut gue cuma

"Kak... taufiq... yang.. ganteng.. itu.. minta... nomor hp gue...........?!"
Muka gue sepertinya udah memerah aja.

"KAK SAID KOK NGGAK NGASIH, AKU KAN NGGA PACARAN SAMA IMAM" gue agak berteriak yang membuat beberapa senior yang nggak gue kenal menatap sinis ke gue.

Kak said cuma diam.

"Aduh kak gimana dong, kaka sms aja nomorku, sini sini cepetan" gue udah panik.

"Ah ngga mau ah, kasih aja nomor lo sendiri sama dia" lalu kak Said pergi ninggalin gue. Huh dasar.

****

Gue kemudian cerita ke salah satu senior yang selalu dengerin curhatan gue. Namanya kak Diyat, dia itu adalah ketua eskul paskib gue udah lupa sih kenapa bisa dekat bgt sama senior ini, dia itu terkenal galak, galak banget, mukanya juga mendukung sih, dia itu punya karisma yang galak sebagai ketua paskib. Tapi menurut gue dia adalah kakak yang baik buat gue, meskipun gue kalau cerita sama dia selalu bilang "emang bego lu" atau "kalau di kasih tau makanya dengerin!"
Pokoknya yang marah marah gitu deh. Tapi gue juga bingung, kenapa masih aja suka cerita, suka sms an sama dia, gue ngerasa nyaman aja. Bahkan banyak dari temen gue yang nggak percaya kalau kak Diyat ini tempat curhat gue.

"Eh kak, tau nggak tadi gue ketemu sama kak said di kantin terus bilang katanya yang namanya taufiq itu minta nomor gue tapi ngga di kasih sama kak said huuh"

"Lo suka sama taufiq emang?"

"Enggak sih, cuma kagum aja gitu. Dia kan cakep"

"Hah? Cakep? Cakepan gue kemana-mana"

"Ih tau ah, jodohin gue sama dia dong"

"Iya deh, nanti gue tanya dia, pantesan sih tadi dia nanya nayain tentang lo gitu, hahaha"

"Beneran?? Nanya apa emang?"

"Nggak, gue bohong kok, dih pede banget."

***

Keesokan harinya sepulang sekolah, gue mendapat sebuah panggilan masuk, yang ternyata cuma misscall, itu lho yang pas kita bilang "Halooo" tapi langsung di matiin.

Gue adalah typical orang yang "just go with it" ngga tau sih apa hubungannya, tapi yang jelasnya gue cuma mengabaikan itu semua dan berfikir mungkin orang salah sambung atau salah pencet nomor.

Gue kemudian keluar rumah sebentar lalu pulang dan mendapat sekitar 7 panggilan tak terjawab.

Text to : 0896xxxxxx

Siapa?

Sent.

Text from : 0896xxxx

Taufiq.

O m g. O m g. He texted me!!!!!
Dan yang pertana gue lakuin adalah loncat loncat di atas kasur.
Gue seneeeng banget.

Dengan cepat gue mengetikkan sms

Text to : Kak Diyat

Kak, lo ya? Yang ngasih nomor gue ke kak taufiq?

Sent.

Drrrt. Drttt.

Text from : Kak Diyat

Iya, kenapa? Mau suruh gue hapus nomor lo?

Text to: Kak Diyat

Nooo! THANK YOU KAK.

Sent.

Dan gue masih dalam keadaan loncat loncat di tempat tidur sampai lupa kalau gue belum balas sms dari kak Taufiq.

Dan gue-pun smsan sama kak taufiq sanpai tengah malam dan di-pun nembak gue di hari pertama kita smsan.

Dan gue terima lah, hahaha.

Ya, gue emang adalah seorang gadis yang aneh, dan baru gue sadar setelah 3 tahun di saat gue menulis ini. Kenapa ya gue bisa terima aja pas di tembak, via sms pula.

Gue-pun menceritakan ke beberapa teman yang dekat sama gue. Gue saat itu cuma punya 3 teman dekat, Vina, teman sebangku gue dari smp. Tari, yang duduk di depan bangku gue, dan terakhir Dila, yang duduk di samping Tari.

Karena ini baru pertama untuk gue pacaran, gue pun banyak bertanya ke Dila yang udah punya banyak pengalaman dan udah expert, dan dia cuma ketawa aja terus, nggak berhenti, iyasih ngetawain gue. Akhirnya ada beberapa teman gue yang tau dan ikut cerita bareng.

"Biasanya sih dia pasti minta ketemuan gitu sebentar, beneran deh." Kata vivi yang udah mulai nakut-nakutin gue.

"Eh... kok gitu? Duh.. gimana dong?" Gue udah mulai panik. Gue itu bukan anak yang dibiarin nyokap keluar rumah suka-suka gue, sebelum keluar itu ditanyain mau kemana, sama siapa, di jemput siapa, dianterin pulang sama siapa, pulang jam berapa, harus jelas. Ribet kan? Dan gue paling nggak bisa bohong sama nyokap.

"Masa sih lo nggak mau di ajak nge-date gitu, lo kan udah jadian ya biasa aja dong" Dila nambahin.

"Iya sih, tapi lo taukan nyokap gue gimana, bisa bisa gue di bunuh duluan pas di tau mau nge-date sama cowok, hiks."

"Ya udah, lo ketemuan di rumah lo aja. Bilang aja sama nyokap lo dia cuma temen temen biasa aja."

"Oh gitu ya... haha kalau gitu lo semua sebetar sore harus ada di rumah gue!"

***

Sorenya, pada saat temen temen gue udah ngumpul di rumah gue, dia akhirnya datang, ehe.
Gue juga punya alasan waktu dia ajak keluar, ngga bisa kan gue lg kerja kelompok. Pokoknya gue masih malu malu aja gitu.

-Fast forward-

Udah hampir sebulan gue jadian sama kak taufiq, kita masih belum keluar bareng, gue selalu aja cari alasan supaya gue nggak di ajak keluar sama dia, dan gue udah tau banget dia udah jenuh sama hubungan ini, gue juga mulai tau kalau dia gampang banget bosan, apalagi gue ngebosenin gini.

Suatu malam, udah dua hari kita nggak smsan, terus dia tiba tiba sms bilang maaf baru isi pulsa katanya. Pada saat itu gue juga lagi ngumpul sama teman teman gue.
Di dalam hati hue udah bilang, udah ah putusin aja. Gue juga nyadar banget kalau kak taufiq itu kayak anak anak banget, hihi.

Gue-pun bertanya ke vivi.
"Vi, cara mutusin baik-baik itu gimana sih?"

"Eh lo kayaknya baru jadian kemarin udah mau putus aja" Tari heboh.

"Pikirin baik-baik aja deh dulu, mungkin lo cuma butuh sendiri? Break aja gitu, pokoknya pikirin baik-baik aja deh dulu."

"Udaah kok vi, gue udah nggak nyaman aja. Tanya ke gue dong caranya gimana"

"Nah, pertama lo minta maaf aja dulu kan, terus jujur aja kalau lo emang udah nggak nyaman sama hubungan ini, yaudah lo minta ketemuan aja."

"Eh ngapain minta ketemuan? Udah ah lewat sms aja"

Baru aja gue mau ngetik sms minta putus ke kak taufiq, gue udah nerima sms dari dia yang bilang dia nggak bisa gini terus, dia emang orangnya cepat bosan gitu, dia juga minta maaf karena harus bilang kayak gini ke gue via sms. Yang gue bales, bilang yaudah kok kak, nggak papa.

Dan semuanya baru saja berakhir.

Dan gue cuma bisa senyum sekarang betapa lugunya gue tiga tahun yang lalu tentang pacar- pacaran. Gue belum bisa bilang dia cinta pertama gue, karena gue tau gue nggak jatuh cinta sama dia, awalnya gue cuma junior yang beruntung bisa di suka sama senior yang gue idolakan.

Kita, yang jadian via sms, dan putus via sms.

*insert an ending quote*

Terima kasih buat teman-teman yang sudah berkontribusi banyak buat cerita gue ini.