Saturday, January 23, 2016

Salah Jurusan

Hi, Blog! Or whoever read this, but gue tau kok yang baca ini mungkin lagi tersesat karena pasti nggak kenal sama gue.

Padahal post terakhir gue di blog ini adalah 'Bingung Pilih Jurusan'  dan judul post ini adalah salah jurusan.

Ya, gue adalah korban gaeees.

Korban obsesi orang tua.

Adasih quote yang gue baca kira kira seperti ini

"Salah jurusan bukan berarti salah masa depan"

Lah gue sih netral yak, kan gue belun tau masa depan untuk orang yang salah jurusan kayak gue gimana nantinya/?

Gue adalah seorang siswi, eh salah MAHAsiswi, di sebuah perguruan tinggi negeri di kota Makassar.

nah terus kenapa ya gue pake gue-gue padahal orang Makassar? Gue juga ngga tau sih, cuma kayak absurd aja pake '-ki' atau make aku kamu yang bikin gue geli juga sih ngetiknya.

Gue sekarang udah selesai semester 1 di jurusan Teknik Sipil, Politeknik Negeri Ujung Pandang. Wah panjang juga nih nama kampus gue susah ngetiknya kayak tembok pagar perumahan gue. Gue singkat ya, jadi blgnya PNUP ajah okeh

Well, banyak nih yang masih wondering atau ngga tau sama sekali tentang kampus gue ini, gue kadang di tanya tuh sama adek kelas sma gue yang kepo, atau sama temen nyokap gue

"Lanjut kuliah dimana?"
"Di Poltek ujung pandang om/tante/kakak/adik"
"Itu dimana?"
......
"Itu swasta ya?"
......
"Oh, ambil jurusan apa?"
....
"Itu bukan D3 doang ya?"
....

Fyi nih, gue sih sebenarnya agak sebel pas dapat org yang nanya kayak gini nih ke gue, soalnya kentara banget pengetahuannya itu dikit, ehe. Ngga sih gue ngga judge cuma sebel aja huh.

Tapi gue tau diri sih, kampus gue emang ngga se-terkenal unhas, tapiii, btw Kampus gue ini letaknya di Dalam Unhas. Iya Dalam Unhas.

Jadi kampus gue ini dulunya adalah Part dari Unhas, jadi dia kayak sekolah vokasinya Unhas gitu, yang emang jenjangnya sampai D3 aja, tapi seiring berjalannya waktu ceilah kampus gue ini berdiri sendiri, kayak move on gitu, terus sekarang udah ada prodi D4 yang setara sama S1.

Dan gue ambil D4 kok.

Jurusan Teknik Sipil.
Padahal gue maunya Akuntansi.
Cotttt

Jadi pas daftar disini dulu gue merasa dibodohin sama nyokap.

"Kak pilih Sipil pertama, kan itu yg paling tinggi"

"Tapi aku maunya Akuntansi aja Maa"

"Itu kedua aja, biasanya kan orang lulus dipilihan kedua, Mama juga dulu lulus dipilihan kedua kok"

"Oh iya bener! Yaudah oke ma"

Eh gila gue jenius lulus dipilihan pertama. Cooot taiii gue pinter banget. Gue dibodo bodoin.

Pas liat pengumuman gitu kan liat di koran, eh si nyokap yg bangun pagi pagi langsung senyum senyum bahagia gitu, katanya dia ngga nyangka gue bisa lulus jurusan itu, soalnya dulu dia gagal, tapi keterima di unhas, katanya dia seneeng banget liat gue nanti jadi anak sipil. Yakali dia seneng, gue-pun berusaha menyembunyikan kesedihan gue dengan liat bae bae koran itu
Gila tau nggak, yang ketrima di jurusan akuntansi banyak banget, lebih 50 orang di jurusan gue cuma 25 sial bgt emaaaang gue. Nasib gue ada di tangan nyokap

Jadilah gue sebagai mahasiswi yang ngga ikhlas harus kuliah di jurusan yang gue ngga mau dan tugasnya banyak banget ampun anjeeng.

Padahal..

Padahal rumah gue jauh banget dari situ anjeng.
Jadi ceritanya nyokap bokap gue mau masukin gue ke unhas ya, dan fakultas tekniknya itu dipisah karena kerjaannya rusuh mulu, jadi fakultas tekniknya di pindain. Jadi antara kampus I dan kampus teknik Unhas jauh banget, beda kabupaten malah, nah Bokap gue yang yakin banget gue bisa masuk situ, Jual rumah dan ambil rumah dekat kampus teknik Unhas, Padahal dari dulu gue udah bilang kalau otak gue ngga nyampe kesitu Ya Allah papa nekad. Tuh kan rasain.

Nah kampus gue di dalam unhas yang kampus satu nya. Parah.
Gue tiap pulang kuliah udah ngerasa ini hidup bakal dicabut aja. Astagfirullah ku tak bermaksud ya Allah
Kalau pagi sih enak gue bisa dianter sama bokap, nah pulangnya? Gila Gue naik angkot, ganti dua kali, tiap angkot sekitar 2 jam itupun kalau ngga macet anjing, jadi kalau misalkan gue pulang kampusnya jam 3 gue bisa sampe rumah pas Adzan Magrib aja. Gue ngerasa kafir nyeritain ini.

Belum lagi kalau ada tugas, gue yang disayang banget sama nyokap ngga dibolehin nginap dirumah teman, pokoknya harus pulang ke rumah! Titik!
Ya gimana ngga di ijinin sih, gue ijinnya mau ngineo di rumah temen cowok, terus yang nginap jg cowok semua.
Bahahahaha

Ini itu karena teman kelas gue semua rata rata cowok, di kelas gue ada 25 orang, dan cuma 7 orang aja cewek, dan gue itu nggak kaya temen cewek gue yang laen, yang pada saat di kasih tugas langsung ngerjain, gue ngerjain tugas pas udah besok mau di kumpul. Ya jangan ikutin ini ya friend! So asik gue cih.

Eh tulisan gue ngelenceng dari judul nggak?

Selama gue kuliah ini gue dapat banyak banget pelajaran...
Iyalah, senin-jumat gue kuliah mulu.
Ngga sih, yg gue maksud bukan pelajaran kayak Mekanika tanah yang bikin otak busa busa kalau belajar atau kayak Teknokogi bahan yang dosennya galak parah.

Pelajaran yang gue maksud adalah..
Eh kok gue lupa ya?
Maksudnya itu
Kayak amanatnya gitu, eh gimanasi jelasinnya?

Ya kayak pelajaran moral gitu buat gue.

Tau nggak? Pernah ada suatu hari gue pulang kampus, cape banget, terus ada lagi tugas yg harus gue kirim ke email dosen hari ini, dan besok gue ada ulangan gitu. Dada gue sesak banget, susah napas, dan gue ngerasa "Gila gue ngga sanggup men, ini buat orang yang jenius gila belajar bukan buat gue yang malas banget kerjain tugas"
Gue pun besarin hati dan coba bicara ke mama sama papa, dari pada nanti lama lama gue bisa mati kan.

Eh pas gue keluar kamar mau bicara sama nyokap, gue duduk di samping nya. Dia mijitin lengan gue, terus bilang

"Aduuuh anak mama kok pucet sih"
Terus nyium pipi gue
"Mau mama bikinin susu ya? Atau mau makan apa? Mau mama masakin?"

Ya Gaeeez Gue ngga jadi ngomong.
Gue kemudian masuk kamar, matiin lampu dan nangis ngga pake suara.

Apapun yang bikin gue ragu selama kuliah itu udah ngga mempan, noh gue lebih takut sama nyokap. Bukan gitu sih, maksudnya gue kan anak kesayangan mama, gue cuma mau mama seneng aja kok, meskipun gue kadang bego begoin diri sendiri, tapi semua yang gue lakuin selama ini sampe bisa bertahan sampai satu semester itu karna nyokap gue♥

You worth it Mom.

Dan gue sekarang ngga peduli mau salah jurusan kek, toh kita juga belum tau kedepan nasib gue kayak gimana kan, gue cuma bisa jalanin iti semua dengan ikhlas, gue bersyukur sama Allah karena masih ada kesempatan liat mama gue bangga sama gue meskipun belum bisa biayain dia.
But someday I Will!

Semangat anak muda. Perjalanan mu masih panjang.