Wednesday, July 8, 2015

Bingung pilih jurusan.

Tahun ini gue lulus sma. Yang artinya sebentar lagi bakalan jadi anak kuliahan, dan itu adalah sesuatu yang sangat gampang di ucapin tapi susah banget.
Kenapa susah? Belum masuk kuliahan aja gue pusing mau masuk fakultas apa, jurusan apa, kuliah dimana.
Gue mulai melirik jurusan kedokteran yang di idam-idamkan sama anak ipa yang punya cita-cita jadi dokter. Kalau liat ke belakang gue dulu juga kepengen jadi dokter. Ya, kenapa nggak coba aja gitu.
Setelah gue diskusiin ke keluarga besar gue dari nyokap, mereka nggak ada yang anjurin masuk kedokteran, bahkan ada om gue yang melarang keras, nyokap juga.
Karena, pertama gila udah banyak dokter yg lulus. Nanti katanya kalau jadi dokter gue nggak laku.
Kedua, biaya kuliah di fakultas kedokteran itu nggak sedikit, meskipun nanti kita nyaru beasiswa itu cuma bayarin per-semesternya aja. Alat-alat nya ya tetap beli sendiri.
Ketiga, gue disuruh pikir sm nyokap. "Kamu kan anaknya jiji-an, malas, nggak bisa menghapal, nggak bisa jadi dokter"
Kemudian kata om gue "kan masih banyak jurusan yang lain, nak"
Dan dari keluarga gue nganjurin ambil fakultas Teknik atau Ekonomi yang pilihannya ya kalau bukan teknik ekonomi aja, nggak boleh yang lain.
Gue pun punya mimpi, pengen banget kuliah di UGM. Gila siapasih yang nggak mau kuliah disana?
Setiap mau ulangan gue pasti tulis "GO UGM" supaya gue bisa belajar giat da nanti bisa lulus di ugm.
Nah, masa-masa pendaftaran snmptn pun datang.
Yang rencananya ugm akan gue taruh di pilihan pertama. Tapi semua nggak berjalan sesuai rencana. Nyokap nggak ngebolehin gue daftar di ugm.
Gue drop. Drop banget. Fallin to pieces.
Perasaan gue hancur. Ya gimana nggak dari kelas dua sma udah niat banget masuk disitu dan kemudian nggak dibolehin. Beneran inu sedih banget. Gue ketik inipun sambil nangis. Keyboard udah basah.
Gue kemudian nggak berminat daftar snmptn.
Beneran.
Hatiku hancur.
Tapi nyokap marahin gue, dan kemudian dia yang daftarin, dia yang pilih semuanya.
PTN nya di unhas, pilihan pertama Teknik Sipil, yang kedua Perencanaan wilayah kota.
Gue sebenarnya mau banget apply ke ugm teknik perencanaan wilayah kota.
Tapi dimarahin nyokap. Hiks.
Alasannya gue dimarahin, dia belum bisa ngelepasin gue ke jogja, dia nggak bisa ngebayangin disana gue tinggal sendiri di kosan, dan biaya hidup kalau gue pisah sama mereka berat:( karena itu adalah alasan yang super sekali dari nyokap, gue kemudian mulai bisa ngelepas keinginan gue buat daftar di ugm.
Gue pun fokus ngejar un aja. Meskipun hati hancur.
Dan pengunguman snmptn pun tiba. Gue biasa-biasa aja sih, tapi nyokap yag ngarep banget.
Kemudian buka.
Tulisannya merah.
Tuh kan nggak lulus.
Mama kecewa bangeeet, tapi gue bisa apa.
Gue biasa-biasa aja.
Nggak tau kenapa biasa-biasa aja sih, nggak ada sama sekali perasaan yakin 'gue lulus' atau percaya diri gue saat itu.
Makanya sebelum-sebelum pengumuman gue sempetin cerita ke mama
"Ma, nanti kalau nggak lulus di Unhas nggak papa kan ma?"
Mama diem aja. Gue tau gimana perasaan mama saat itu. Dia dulu lulusan Unhas fakultas kehutanan, dan gue tau mama mau banget gue juga bisa kayak dia, se-enggak nya masuk di Unhas. Tapi nggak tau kenapa gue nggak minat sama sekali:') maaf ya ma.
And then she took a deep breath and said "Kamu yakinin diri kamu dong, masa sih ngga bisa? Mama dulu bisa?"
"Ya kan jaman sekarang beda sama dulu ma, Unhas yang dulu yang peminatnya cuma sekitar sulawesi selatan sekarang nggak, orang-orang dari jawa dari seluruh Indonesia pen masuk situ ma"
"Kalau kamu nggak lulus jalur undangan kan ada jalur tes, nanti coba lagi jalur tesnya kalau emang nggak lulus"
Gue pun nelen ludah. Nyokap gue sepertinya obsessed banget gue masuk di unhas.
Gue pun tersadar, gue harus belajar mulai dari sekarang. Meskipun hati gue nggak ada di unhas, nggak papa di coba, buat nyengin mama.

No comments:

Post a Comment